Selasa, 22 Januari 2013

'Stay' or 'Leave'?

"Stay" or "Leave?"

Yap, kata-kata itulah yang muncul dalam fikiran gue beberapa hari ini.  Agak bingung juga kenapa terbesit fikiran kaya gitu. Mungkin aja gue capek kali ya karena mikirin orang yang enggak sama sekali peka?

Well, kata-kata 1,5 tahun lalu itu yang masih aja gue inget sampe sekarang. Pas dia bilang kalau dia suka sama gue...... Duh! Stupid banget ya gue? Itu kan 1,5 tahun lalu, mana mungkin dia masih nyimpen perasaan itu khil?

Oke, kita lupain dulu kata-kata 1,5 tahun lalu. Next chapter>>>


Jadi pas hari minggu tanggal 20 januari 2013, gue bener-bener putusin buat 'leave' aja. Gue mau lupain lo. Tapi apa???? Kira-kira jam 8.30 gue liat ada new message dan pas gue buka itu ternyata dari lo. Padahal nomer lo udah gue hapus. Setelah mikir panjang buat bales atau enggak, pada akhirnya gue bales sms itu dengan agak singkat.
Kesel? Iya lah. Lo itu kadang muncul, kadang pergi. Hari ini muncul, 2minggu yang akan datang baru muncul lagi. Siapa juga yang gak kesel sama orang kaya gitu? Ya walaupun sebenernya seneng juga disms tapi..... tetep aja.

Well, jadi harus gimana ya? 'Stay' or 'Leave', ya? Hard to choose.


Khilda~~



Senin, 14 Januari 2013

Perasaan Apa Ini? *Part 2*

Perasaan apa yang bisa bikin jantung lo berdetak lebih cepat dari biasanya? Perasaan apa yang bisa bikin lo senyum-senyum gak jelas atau sampai bikin badan lo panas dingin gak karuan?

Well, akhir-akhir ini emang ada orang yang bikin gue ngerasain itu semua. Dari mulai deg-degan, senyum-senyum sendiri sampe panas dingin segala. Agak lebay ya kedengerennya? Tapi ini serius lho....

Perasaan yang udah setahun ini gak pernah gue rasain. Maklum, gue emang udah jomblo kurang lebih 1 tahun setengah. Hahahaha, "prinsip" atau "gak laku" tuh? LOL
Menurut gue, punya atau gak punya pacar itu gak masalah sih. Malahan gue agak jijik juga sama cewek yang gak betah single. Agak murahan aja kelihatannya. Hahaha ini bukan ungkapan untuk membela diri ya, tapi itu emang 'menurut' gue aja.

Okay, balik lagi sama inti cerita...

Sekarang perasaan itu makin aneh. Makin sering menimbulkan gejala-gejala bete level 8-9 kalau gak liat doi di social network. Maklum, gue cuman bisa tau dia lagi ngapain, lagi ngerasain apa, ya dari social network. Yaiyalah, gengsi banget kalau harus gue yang tanya atau sms atau apa lah itu. Yaudah lah, ini emang resiko cewek kalau suka sama orang. 1 kata yang tepat buat kali ini itu adalah:
"NUNGGU."
Okay, mungkin emang harus nunggu. Karena semua akan indah pada waktunya. But, sampai kapan?
Kalau 1 bulan... 2 bulaan... 3 bulaaan.... 6 bulaaaaaaan gak peka-peka juga gimana? Masih mau nunggu juga? Atau? Ah, gak akan. Gengsi banget. "Ya emang kalau mau bahagia emang harus ngorbanin salah satu, antara gengsi dan harga diri". Itu kata temen gue Fiona. Emang bener sih, antara gengsi dan harga diri.

Ayo pilih yang mana?


Khilda.... xo



Minggu, 13 Januari 2013

Perasaan apa ini?

"I'm sorry for everything."

Ya, mungkin kalimat itu yang harusnya gue bilang ke lo saat itu. Ya, 1 tahun yang lalu. Anehnya, kenapa baru saat ini gue sadar?

Lo hadir disaat gue kesepian. Lo bikin gue ngakak seharian karena tingkah lucu lo itu. Lo emang gak pernah berubah dari dulu, tetep aja jadi lo yang petakilan dan selalu ngisengin gue. Ya, walaupun kali ini berbeda, kita ejek-ejekan cuman lewat chat secara kebetulan di social network.
Gak gue pungkiri sih, gue emang kangen bangetttttt sama lo. Sekian lama gak ketemu dan ngerencanain buat reuni sama alumni (tempat les) tapi gak pernah jadi-jadi gara-gara ada 2orang yang sekolah di luar kota.
Aneh tapi nyata, perasaan yang aneh itu muncul secara tiba-tiba. Perasaan yang gak pernah gue planning atau apalah itu, perasaan yang bikin jantung gue deg-degan terus setiap ada chat yang masuk, perasaan yang bikin gue senyum-senyum sendiri kaya orang gak waras. Perasaan apa ini?



To be continued....


Berhubung besok sekolah, jadi ceritanya di lanjut nanti yaaa...
Khilda, xo~
:)

Jumat, 04 Januari 2013

Cewek Cuman Bisa Memendam Perasaan

"Gak enak ya jadi cewek, kalau suka sama orang cuman bisa dipendem....."


Hmm, itu emang udah jadi resiko cewek menurut gue. Walaupun banyak yang bilang kalau sekarang itu udah ada emansipasi wanita yang menyatakan kalau cewek juga bisa nyatain perasaan. Ah, tapi tetep aja itu gak etis menurut gue. Menurut gue sih, cewek itu harusnya cukup kasih 'sinyal' aja atau kalau bahasa jaman sekarang sih dikenal dengan istilah 'modus', ya gak? Soalnya kalau langsung jujur nyatain perasaan ke si doi tuh rasanya kaya gimanaaaaa gitu. Dan menurut gue, kalau cewek langsung nyatain perasaan ke cowok itu kesannya kaya cewek murahan. Tapi kalau menurut cowok itu sendiri gimana ya kalau ada cewek yang nyatain perasaan sukanya sama mereka? Hmm, gak tau deh. Ya gini aja deh, misal cewek nyatain perasaannya sama si cowok, eh ditolak. Pasti malu kan? Dan gue yakin rasanya pasti kaya jatuh ke lubang yang dalem banget yang isiinya buaya *agak dramatis banget ya*. Jadi, udah jatuh kan sakit tuh, eh ditambah digigit buaya, sakitnya jadi banget banget. Yang namanya cewek itu berperasaan banget, jadi gak tau deh gimana rasanya cewek di-tolak. Kalo cowok kan kayanya biasa ya di tolak, toh mereka gak akan kaya cewek juga yang sampe nangis atau apalah. Jadi, intinya sih menurut gue itu alesan kenapa cewek itu cuman bisa memendam perasaanya kalau suka sama orang. Ya kaya yang gue alamin sekarang *hahahaha curhat*. Gue gak bisa bilang apa yang gue rasain ke doi, tapi cuman bisa sedikit modus. Huuuuuh, Bantu hamba-Mu Yaa Allah :''''''')