Jumat, 29 Juli 2016

Backpackeran; Yogyakarta.

Day 1;
Senin, 25 Juli 2016 21.45 gue berangkat ke Jogja naik kereta Bogowonto... dan sampai di Stasiun Kereta Api Tugu Yogyakarta Selasa, 26 Juli 2016 pada pukul 06.00. Tempat pertama yang gue datengin itu Malioboro (tempat terdekat dari Stasiun Tugu) kalau nggak males ya jalan kaki aja, apalagi cuaca pagi masih enak☺ tapi, buat yang males atau mau sambil puter-puter Jogja ya naik becak, banyak kok. Niat ke malioboro mau sarapan, eh tapi kok jam segitu masih lumayan sepi ya... nggak banyak tukang makanan tapi ada kok. Jauh-jauh ke Jogja gue sarapan Bubur Bandung which is di Jakarta pun banyak😩 niatnya padahal kepengen makan pecel pasar beringharjo tapi pasar tersebut belum buka, katanya sih buka pada pukul 08.00. Setelah sarapan, gue lanjut ke halte TransJogja yang ada di Malioboro ke Prambanan, kalau tidak salah gue naik TJ rute 1A (bisa langsung ke Prambanan, gak perlu transit). Tiket TJ itu sendiri Rp. 3500/orang. Dari Malioboro ke Prambanan sekitar 45 menit... tapi, dari halte Prambanan menuju Candi nya sendiri lumayan jauh, bisa ditempuh berjalan kaki selama 15menit atau kalau mau naik becak juga banyak, harga yang ditawarkan Rp.20.000 tapi ditawar aja, awalnya gue lebih pilih naik becak karena tukang becaknya bilang kalau pintu masuk Prambanan jauh, cuaca pun saat itu lagi panas-panasnya, jadi ya weis gue naik becak Rp.15.000 (gue tawar hehehe). Masuk Prambanan seharga Rp.35.000/orang. Setelah puas melihat-lihat Candi Prambanan, gue pulang menuju hotel sekitar pukul 13.00, pas pulang inilah gue nyoba jalan kaki lewat pintu belakang dekat toilet di samping loket untuk turis, dan ternyata........ jarak dari gerbang tersebut lebih dekat ke Halte TJ Prambanan, dan gue ngerasa di boongin sama kang becak, yawes lah rapopo. Sekitar pukul 14.00 gue sampe The Cabin Hotel Bhayangkara buat istirahat karena gue belom mandi dari kemarin malem hahahahaha istirahat, mandi dan makan. Sore hari gue lanjutin jalan buat liat-liat Malioboro lagi karena pas pagi masih sepi. Oh ya, plus gue makan pecel di pasar beringharjo.... well, gue ngerasa kecewa sih, karena ekspektasi gue terhadap rasa pecel yang enak ternyata....... biasa aja. Gue gatau apa karena gue salah tempat dan kesorean (jam 16.30an) atau kenapa huhu yang jelas gue kecewa. Pas agak maleman, gue nyari oseng mercon nya Bu Narti di jalan K.H Ahmad Dahlan deket 0 km Jogja itu, tapi sepanjang gue jalan kaki kok gak nemu ya, apa karena kurang jauh jalannya atau apa... huf lagi-lagi gue kecewa karena gak nemu oseng mercon bu Narti yang katanya enak itu. Yaudah gue jalan lagi ke depan pasar sore Malioboro, dan disitu ada angkringan yang jual oseng mercon, yawes lah gue coba daripada pulang penasaran sama rasa oseng mercon. Hmmm, lumayan enak sih walaupun yang dipake kok tetelan yaaa bukan daging gitu huhu makannya kayak ngerasa bersalah takut gendut hahahaha bercanda. Ya, pokoknya oseng mercon recommended deh buat yang suka pedes kayak gue. Abis kenyang munculah ngantuk, dan gue balik ke Hotel (Jl. Bhayangkara) yang percis sekali jalannya didepan pasar beringharjo/ didepan musem Vredeburg, lumayan deket kemana-mana. Oh ya sebelum makan gue sempet nongkrong di deket 0 km Jogja, disitu rame bangetttt pas malem. Banyak badut badut gitu deh.
Day 2;
Hari kedua gue ke Parangtritis. Niat awalnya ke Pantai nglembor cuman.... karena gue backpakeran dan gak sewa kendaran, akhirnya gue ke Parangtritis yang bisa ditempuh pake Trans Jogja terus lanjut pake bus kecil gitu kayak Kopaja kalau di Jakarta. Harga bus tersebut Rp.20.000 langsung sampe depan pantai Parangtritis. Pas gue kesana, pantai nya sepi banget gak banyak pengunjung. Sekitar pukul 12.30 gue pulang, makan mie ayam dulu dibelakang halte apa ya namanya lupa pokoknya dari arah balik parangtritis mau ke Malioboro, dan itu enak bangetttttt hahaha gatau karna lagi laper atau apa tapi ntap deh tuh mie ayam. Menurut gue itu makanan terenak selama gue di jogja hari kedua itu hahahaha lebay ya. Lanjut beli rujak buat makan di hotel (tetep mulut mau nya makan pedes mulu) sekitar jam 3 gue sampe hotel. Abis maghrib gue lanjut jalan. Oh ya, kali ini gue gak jalan kaki, tapi naik becak. Gue naik becak paketan gitu (kata kang becaknya doi jual paketan hahaha) maksudnya paket jalan-jalan ke tukang Bakpia, alun-alun kidul, sama wisata belanja dibelakang kraton ituuu lho... awalnya gue gamau harga yang ditawarin 40ribu, karena udah nyetop abangnya, yawis lah gue bilang minta anter ke tukang Bakpia aja yang deket, dia minta Rp10.000. Padahal itu Bakpia Pathok 25 dan 99 deket banget sama hotel cuman yaudah karena gak enak juga, setelah beli bakpia, si Bapaknya nawarin buat ke alun alun cuman bayar Rp20.000, oh ya buat yang belum tau, alun-alun Jogja itu ada dua. Yang pertama yang didepan Kraton itu alun-alun utara, nah kalau yang utara itu lumayan deket, kalau ngga males jalan kaki aja, tapi itu sepi. Kalau yang kedua itu alun-alun selatan, nah itu lumayan jauh cuman rame banget. Akhirnya, gue ke alun-alun selatan buat liat sepeda lampu-lampu dan main tutup mata ngelewatin pohong beringin (yang mitosnya kalau bisa melewati dua pohon tsb/jalan di antara pohon tsb permohonan kalian bisa terwujud) ya seru-seruan ajasi sebenernya walaupun rata-rata yang main ngga ada yang berhasil pas gue disana. Si abang becaknya nungguin ya guys, jadi gakperlu pesen becak lagi enaknya kalau paketan gitu. Seabis dari situ gue ke keraton, liat ada yang nari daerah gitu. Seabis dari keraton, gue makan angkringan di deket keraton... dan pulangnya gue jalan kaki. Emang awalnya bilang sih sama abang becaknya mau jalan kaki aja. Karena gue gak enakan misal nyuruh doi nunggu selama gue makan. Tapi, gak kerasa sih jalan kaki kalau sambil ngobrol.
Day 3;
Gak kerasa hari terakhir di Jogja, gak cukup banget cuman dua malem. Ya maklum, namanya mahasiswi uang gak banyak hahahaha. Hari terakhir ini gue sengaja bangun pagi karena gak mau buang-buang waktu. Jam 08.00 gue udah di museum Vredeburg. Dan jam 10.00 gue memutuskan buat ke XT Square pake TransJogja. Gue ke XT Square buat ke De Arca, liat-liat patung lilin gitu. Lumayan, dapet 1 free voucher dari The Cabin hahaha sehabis dari situ sekitar jam 12an, rasa laper mulai menghantui.... hih apasih. Terbesit untuk makan di Warung SS, karena kemarin seabis dari Parangtritis nemu warung SS dipinggir jalan tapi gak tau itu dijalan apa huhu akhirnya buka gugle dan ternyata itu di Bantul. Haduuh, masih buta jalan banget sampe nanya ke petugas di halte tapi doi gak tau. Akhirnya, gue memutuskan untuk pulang aja ke hotel siapa tau dipinggir jalan nemu tempat makan yang enak. Sambil melihat-liat jalanan jogja e... rezeki anak shalehah, ketemu lah tuh Warung SS (beda tempat sama yang kemarin gue liat) akhirnyaaaaah bm gue tersampaikan. Seabis makan gue lanjut ke Hotel buat siap-siap checkout (btw, gue nambah 3jam sampe jam 16.00 karena kereta gue adanya jam 18.08). Rasanya masih belum puas buat ngeexplore Jogja, kurang puas liburan nya huhu semoga lain kali kalau diberi waktu luang serta uang berlimpah, semoga gue bisa ke Jogja lagi. Ramahnya petugas-petugas di halte TransJogja, ademnya sore-sore dan malem-malem naik becak, enaknya oseng mercon, nyamannya muter-muter Jogja naik bus TJ, bakal kangen deh. Matur suwun, Jogja.

Love, Khilda♡

Sabtu, 12 Maret 2016

Everything has Changed

"That day, i was promised to not loving him anymore...."

It hurts me so much, you know. But, life must go on and i dont think about it anymore.

Ya, memang itu terasa amat sakit. Namun apa guna nya untuk terus di tangisi? Apa air mata akan membuat luka itu hilang? Apa air mata akan membuat dia menyesal? Tidak, bukan? Lalu untuk apa aku menangisi hal yang telah membuatku terluka?

Setelah hari itu, aku berkata untuk tidak memulai hubungan lagi dengan pria manapun. Aku hanya takut akan mengalami hal serupa. Karena rasanya tidak enak, sama sekali. Namun, aku salah. Perkataanku untuk tidak mencintai siapapun salah dan semuanya berubah ketika ku mengenalnya...

Aku tau kamu sejak saat itu. Saat kamu "add" path-ku di bulan Januari 2015. Tapi sungguh, aku tidak mengira aku akan menggilai mu seperti ini. Saat itu, aku sempat melihat foto profilmu dan berkata "Ganteng ih" namun itu hanya kata kata yang berlalu, aku tidak terlalu memikirkan nya.

4 bulan berlalu, tiba-tiba muncul namamu lagi di invitation bbm-ku, dan lagi-lagi aku tidak terlalu memikirkan itu... namun, ku sempat bingung dan bertanya-tanya "Nih orang kenapa ngeadd Path dan bbm tapi gak ngechat apa-apa, at least if he knows my social media, he must knows me, rite? But why he didnt say something?"

Namun, akhirnya aku tau kalau kamu adalah teman dari temanku saat kamu pasang your display picture with my friend. Then, i ask u to make sure. Chat pertama itu aku kira akan berakhir begitu saja karena aku hanya curious who you are. Eh gak tau nya perkiraan ku salah. Kita chattan all day long dan tidak berhenti-henti sampai kau bertanya "Boleh gak kalau gue mau deket sama lo?"
.....i dont know what to say, but all i know is im so happy to talk to u.

2 minggu berlalu, rasa senang itu selalu ada saat kami mengobrol lewat bbm saat itu. Anehnya, selalu ada saja bahan obrolan seakan kami sudah mengenal sejak lama. Dan saat itu, i really wanna say to you "where have u been all my life?"

Tapi tidak hanya senang, perasaan insecure -ku selalu ada. Aku takut, takut untuk jatuh terlalu dalam. Aku takut, takut semuanya semu dan akan berakhir begitu saja. Tapi kamu selalu bilang "percaya sama gue, gak akan gue bikin lu seneng sesaat" and i dont know why, i just believe his words. I believe him...

May, 31 2015. The first time we met (and also ur birthday)
My first impression;
1. Kamu ganteng (fyi, after 9months dating gue gapernah ngomong kalau dia ganteng, semoga dia gak baca bc he will sooo kegeeran😛)
2. Aku seneng, karena kamu gak ngomong terserah pas first date.

Dating pertama di Tebet ya? Dan makan ayam bakar mas mono. I wont forget that.

Dan you know what? He said he loves me after 1 week we met! Ya, waktu itu dia jemput aku ke kostan dan suddenly he asked me to be his girlfriend......

I said yes.

Dan hari ini, Sun March 13 2016...

Terlalu banyak yang udah kita lewatin. Dari seneng, sedih, marah. Dari cuaca bagus, sampe panas mentereng lalu hujan badai. Mungkin ini terlalu childish untuk memintamu selalu ada disini bersamaku. Aku mungkin gak pernah berani buat bilang langsung kalau aku sayang kamu, aku mungkin terlalu gengsi untuk nunjukin rasa sayang aku ke kamu. Tapi, kamu harus tau... aku sayang sama kamu. Kalaupun ada masalah eksternal yang bikin kita mesti jauh, kamu harus percaya kalau aku bakal tetep pilih kamu. Kenapa? Karena kamu bahagiaku. Sama kamu aku gak takut buat bilang mimpi-mimpiku, sama kamu aku ngerasa jadi diri aku sendiri. Iya, Khilda yang judes nan galak. Yang suka marah-marah dan bete tiba-tiba. Aku percaya, kalau Tuhan mengambil sesuatu dari kita, maka Dia akan mengganti hal tersebut dengan yang lebih indah. Dan aku yakin, kamu adalah jawaban dari doa-doa ku.

Aku gak tau, apa yang akan memisahkan kita nanti nya. Tapi satu hal yang pasti, aku sayang kamu, Ji.

Your dearest,
Khilda♡

Rabu, 27 Januari 2016

couple ideas

couple ideas

Xirena flannel shirt
2.979.900 IDR - shopsuperstreet.com

MANGO sleeveless shirt
297.340 IDR - johnlewis.com

AG Adriano Goldschmied skinny pants
1.926.540 IDR - calypsostbarth.com

Distressed jeans
244.905 IDR - romwe.com

Adidas Originals white shoes
1.085.970 IDR - stylebop.com

Vans black sneaker
928.620 IDR - yoox.com

Yves Saint Laurent black purse
25.571.110 IDR - ln-cc.com

Movado watch
27.650.690 IDR - macys.com

White watch
390.850 IDR - sportsgirl.com.au

Lariat necklace
85.310 IDR - yoins.com

Simply🌻

Simply🌻

Glamorous mustard dress
475.740 IDR - glamorous.com

Ballerina shoes
692.305 IDR - dsw.com

MICHAEL Michael Kors pink bag
2.467.080 IDR - cusp.com

Accessorize gold plated ring
401.940 IDR - accessorize.com

Forever 21 jewelry
81.775 IDR - forever21.com

Westward Leaning blue lens sunglasses
3.811.500 IDR - net-a-porter.com